Benarlah orang kata, saat mengandung, melahirkan dan menjaga anak, besar sangat pengorbanan ibu. Malah rezeki setiap orang juga lain-lain. Ada yang mudah bersalin, tak kurang juga menahan sakit kontraksi berjam-jam.

Dalam hati seorang ibu, hanya mengharapkan anak dilahirkan selamat dan sihat walaupun sakitnya Allah yang tahu. Bersalin normal atau czer tak kisah asalkan semuanya dipermudahkan.

Bila semuanya selamat, tempoh berpantang juga perlu dititikberatkan dan dalam fasa ini apa saja boleh berlaku. Bagi yang bersalin czer, luka pembedahan harus dijaga dengan baik bagi elakkan sebarang masalah lain.

Seperti kisah ibu ini, Puan Nur Shafiqah Hanif, selepas 15 hari bersalin secara pembedahan untuk anak keduanya, dia perlu melalui lagi pengalaman masuk ke bilik bedah buat kali kedua.

Walaupun trauma sewaktu bersalin itu belum hilang lagi, kali ini dia perlu lagi melakukan pembedahan membuang ovari dan tiub fallopian sebelah kanan dan apendiks. Ini kerana ovari dan tiub itu dah bernanah dan risau akan merebak ke paru-paru.

Difahamkan ovari dan tiub itu ada nanah kerana disebabkan makan ikan haruan terlalu awal ketika berpantang.

Demam sampai terketar-ketar, perut belah kanan terlampau sakit

Bismillah dapat sikit kekuatan nak bercerita..

IKLAN

2 Februari 2021 5am . 15 hari baru czer lahirkan anak, diuji pulak dengan masalah lain. Aku dikejutkan dengan demam ketar perut belah kanan sakit sangat even tak ditekan . Tak sanggup tanggung sakit, minta suami hantar ke hospital. Sampai sana dia orang ambil sampel air kencing , darah and xray . Dari pukul 6 pagi sampai pukul 12 baru dapat result .

Aku dikjutkan dgn pnyakit apendik , dalam kapala terpikir allahu aku kene oprate pulak ni allahu kuat ke aku ni. Okey dorang tranfer aku ke hospital lain naik ambulans, allahu dalam ambulanss bertmbah-tambah lagi sakit sebab ambulans kan laju langgar je semua . Aku cuba istigfar mengucap dah nak smpai hoshas. Alhamdulilahh sykur sangat dah sampai . Sampai-sampai sana dalam pukul 2 macam tulah . Duduk zone kuning . Doktor sane repeat scan yes nampak mcm ade apendikk . Lepass tu naik dewan bersalin untuk scan pendarah kat czer alhmdulilah takde apa. Lepas tu sementara nak tunggu oprate, aku dimasukkan wad dahulu .

Kat situ macam-macam drama berlaku berlinang airmata call ibu call abah call makayah mrtua call tokayah wsp fmily trdekat wsp group kawan-kawan mintak solatkan hajat untuk aku doakan aku selamat . Semua blinang airmta, aku cari kekuatan kat mereka . Yelahkan bius 1 bdan aku takut dah takleh sedar. Suami dari start smpai hoshas dari petang sampai ke malam ada dekat sisi . Meratap meraung sama-sama . Allahu tuhan je tahu . Tak pernah suami aku down gitu . Tapi dia nampak kuat sebab tak nak bagi aku lagi lemahh semangat.

IKLAN

Pukul 10 malam masih takde panggilan dari bilik oprate, sebab kes banyak . Aku ni kategori emergency jugak tapi tak teruk apendikk je kan . Ok turn ak no 3 . Pukul 12 gitu baru blik ot call stanby nak oprate , aku dah start berlinang airmata . Berpisah dengan suami diluar blik ot . Aku sorang-sorang masukk aku istgfar mengucap selawat . Masuk-masuk bilik oprate dorang masukkan aku gas lepas tu dorang ajar aku cara bernafas dengn betul . Seingat aku last dorang cakap , puan kami nak masuk buat bius nie . Lepassstu aku tak sedar apa dah.

Bukan saja apendik, ovari juga bernanah dan perlu dibuang

Nak dijadikan cerita aku sedar pkul 5 pagi deme allahu 3 jam aku oprate 3 jam jugak mereka nak sedarkan aku. Aku keluar dari bilik oprate suami aku takde. Rupanya suami aku dekat suh berehat sebab nak sedarkan aku terlalu lama. Suami aku tunggu kat wad aku msuk, tapi aku dipindahkan ke wad lain, okey misi call suami suh bwak brg² . Okey suami dtgg , masa tu SUAMI TERANGKAN KAT AKU PASAL OPRATE TADI . AKU TAK KUAT NAK DENGAR . RUPANYE BUKAN SETAKAT APENDIK JE DORANG BUANG TAPI DORANG BUANG OVARI BELAH KANAN DAN TIUB.

Kawasan yang doktor terpaksa buang kerana ada nanah

Masa pantang, terlalu awal makan ikan haruan

Suami terangkan dekat aku yang tandatgan . Doktor trangkan kat dia ovari dan tiub aku ada bernanah , korang tau sebab apa? Sebab ikan haruan. Allahu memang salah aku makan ikan haruan terlalu awal. Doktor cakap kalau tak buang takut merebak ke paru-paru dan aku boleh out. Allahu, suami tak saggup hilang aku dia tandatangan jugak.

Tapi untuk mgandung lagi boleh sebab maseh ada ovari sebelah kiri . (Tu ak nk prtimbangkan nty ak dh rase serik nk ngdung lagi) okey lpastuu aku down gila ramai tanya kenapa apa semua . Tapi aku takde kekuatan lagi . Paling aku sedih aku dipasangkan tiub kat perut dalam mase 24 jam untuk buang nanah-nanah yang masih lekat ( maaf xleh tampilkan gbr nk tgk pm tepi) aku tak boleh bangun sebab masih ada tiub dekat perut 100% suami uruskan bengkak susu apa semua suami buat . Aku maseh lemah .

IKLAN

3hb aku masih bertarung dengan sakit, dorang offkan tiup kencing so terpaksa suami angkat aku ke tandas . Kat tiub perut tu betapa sakitnya allahu ,seksanya . 4hb pkul 10 pagi baru dorang buang tiub kat perut alhamdulilah ringgan sikit beban aku . Tapi nak bangun tu sakit lagi lah. Masa dorang buang tiub kat perut tanpa biuss, sakit tuhan je tahu allhuakbar, aku cuba kuat sekuat kuatnya, suami dah tak boleh naik jaga dah tak bagi. Takpelah aku cuba kuatkan diri . Sekarang aku dah boleh slow-slow bangun even masih sakit . Suami kena masuk time waktu melawat jee . Sekarang masih di wad lagi . Mintak-mintak lah esok lusa dah boleh balik . Aku rindukan anak-anak aku. Maaf terlalu pnjg bcritaa.

Ingt lpas beranak czer kalau sayangkan rahim korang jangan makan ikan haruan. Luar nampak cantik dalaman kita tak tahu . Aku dah terkena, so korang sayangi lah rahim korang. Aku nk share kan pengalaman aku tak nak wanita-wanita kat luar sana rasa macam mana aku rasa . Doakan aku cepat sembuh dan boleh balik yee.

Sumber: Nur Shafiqah Hanif

ARTIKEL MENARIK [Anggaplah Anak Tak Duduk Diam Rezeki Ibu Ayah. Maksudnya Otak & Badan Anak Sihat!]

LAGI ARTIKEL MENARIK [Usia 0-7 Tahun Bermainlah Dengan Anak. Umur 8-14 Disiplinkanlah Mereka. Baru Sempurna!]

(Pa&Ma D Parents adalah komuniti yang menghimpunkan semua yang bergelar ibu bapa & diwujudkan sebagai menyokong perjalanan mereka sepanjang membesarkan anak di era milenium dan akan berkongsi info, artikel dan pelbagai promo aktiviti or event dianjurkan oleh Pa&Ma. Join channel Telegram Pa&Ma D Parents (https://t.me/pamadparents)